Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Sebelum Ajukan Pinjaman, Ketahui Plus Minus Jenis-Jenis Pinjaman di Indonesia

Sampai sekarang, meminjam uang sebagai cara yang dijauhi oleh banyak warga di Indonesia. Kecuali menambahkan pengeluaran, pinjam dipandang jadi satu perihal yang malu-maluin. 

Walau sebenarnya jika utang itu dipakai dengan optimal untuk beberapa hal yang positif, malah bisa selamatkan penurunan keuangan bahkan juga dapat memberikan keuntungan tertentu untuk sang peminjam.

Di Indonesia sendiri, ada beberapa macam utang yang cukup terkenal. Untuk Anda yang barusan merencanakan untuk ajukan utang, seharusnya kenali plus dan minusnya dari beberapa jenis pinjaman di Indonesia.

Anda Bingung Mencari Produk Credit Tanpa Jaminan Terbaik?Kami punyai jalan keluarnya! Jenis-Jenis Utang di Indonesia Beserta Plus dan Minus

1. Kartu Kredit

Bagi yang hoby berbelanja, kartu credit jadi utang unggulan. Apa lagi sekarang ini, kartu credit sudah bekerja bersama dengan bermacam merchant yang ada di sejumlah pusat belanja.

Ditambah lagi pemberian bermacam potongan harga menarik, hingga membuat siapa saja tergoda untuk selalu belanja.

Walau berupa kartu, tetapi kartu credit terhitung hutang yang perlu dibayar saat tanggal jatuh temponya datang. Jika tidak, karena itu Anda harus bayar beberapa denda yang diputuskan oleh faksi bank.

2. Joint Venture

Joint venture sebagai satu bentuk kerja sama yang dilaksanakan oleh 2 orang atau lebih buat capai arah tertentu. Misalkan, ingin menuntaskan project atau lakukan pengembangan usaha.

Keuntungan yang didapat dari persetujuan usaha nanti akan dipisah sesuai jumlah venture menurut prosentase yang telah disetujui pada awal.

Untuk usaha bertaraf besar, karena itu gabung venture jadi satu pilihan yang pantas dilirik. Kalaulah terjadi rugi, karena itu semua venturer akan memikul rugi secara bersama-sama.

3. Kredit Tanpa Agunan

Kredit Tanpa Agunan (KTA) sebagai wujud utang yang terbanyak dilirik, karena debitur tak perlu mempertanggungkan asset apa saja saat ajukan utang.

Demikian utang diterima, karena itu debitur dapat mengambil langsung uangnya dan membayar seperti yang telah ditetapkan.

Sepintas, utang yang ini kelihatan memberikan keuntungan. Walau sebenarnya, ada banyak kekurangan yang penting untuk ditelaah hingga Anda tidak berasa dirugikan di kemudian hari.

4. Koperasi

Mau pinjaman yang ketentuannya gampang dan tidak macam-macam? Karena itu utang dari koperasi pantas diperhitungkan, apa lagi koperasi berlakukan pembagian bunga utang di tahun akhir. Untuk mengawali utang, yakinkan Anda telah tercatat jadi salah satunya anggota koperasi.

Sesungguhnya boleh-boleh saja jika utang disodorkan oleh anggota non koperasi. Tetapi dengan persyaratan, Anda harus mengenali salah satunya anggota di koperasi yang berkaitan. Nah, orang ini lah yang nanti jadi faksi ketiga dalam proses utang, terhitung pembayaran.

5. Pinjaman dari Pemerintah

Tidak hanya swasta, pemerintahan tengah usaha untuk memberi utang ke warga. Salah satunya utang pemerintahan yang dikenali ialah Credit Usaha Rakyat (KUR), yang diperuntukkan khusus untuk aktor usaha, baik micro, menengah, atau makro.

Utang ini dapat disodorkan lewat beberapa bank pemerintahan, dengan persyaratan jika debitur harus mempunyai satu tipe usaha yang berjalan. Hingga kreditur lebih gampang untuk tentukan besarnya utang yang dikasih ke debitur.

6. Franchise

Pinjaman dalam bentuk franchise tidak kalah menarik, lho! Sebagai pelaku bisnis, Anda tak perlu pikirkan sarana, bahan baku, atau promo untuk mendukung performa usaha. Cukup hanya sediakan beberapa modal, lalu melunasinya ke pemilik usaha, karena itu usaha franchise langsung bisa bekerja.

Memang, keuntungan dari usaha tidak mutlak untuk Anda karena harus dipisah kembali ke pemilik usaha seperti jumlah yang disetujui pada awal.

7. Peer to Peer Lending (P2P)

Pinjaman berupa peer to peer lending cukup akrab, terutamanya untuk angkatan millennial. Cukup hanya tergabung dengan salah satunya basis atau marketplace P2P, karena itu debitur langsung bisa memperoleh utang seperti jumlah yang diperlukan.

Pinjaman didanai oleh beberapa peminjam sekalian, yang umumnya ialah golongan pemula. Saat utang jatuh termin, karena itu peminjam akan memperoleh uangnya kembali dibarengi dengan bunga.

Berlangganan via Email